KPK Panggil Dua Polisi Terkait Kasus Simulator

Rimanews – KPK memanggil dua orang polisi sebagai saksi dalam penyidikan perkara kasus korupsi pengadaan driving simulator uji klinik pengemudi roda dua (R2) dan roda empat (R4) anggaran 2011 di Korlantas Polri. Dua orang saksi tersebut adalah Wakil Direktur Lalu Lintas (Wadirlantas) Polda Sulawesi Selatan AKBP Heru Trisasono dan Kapolres Grobogan Polda Jawa Tengah AKBP Indra Darmawan. Baca Juga Partai Pendukung Tidak Lagi All Out Menangkan Ahok BPBD: Empat Warga Pidie Jaya Meninggal Dunia Korban Gempa Pidie, Satu Meninggal Puluhan Luka-Luka “Kedua saksi diperiksa untuk tersangka SSB (Sukotjo Sastronegoro Bambang),” kata Pelaksana Tugas Harian (Plh) Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati di Jakarta, Jumat (28/08/2015). Sukotjo S Bambang adalah Direktur PT Inovasi Teknologi Indonesia (ITI) yang menjadi perusahaan subkontraktor dari pemenang tender pengadaan simulator, PT Citra Mandiri Metalindo Abadi (CMMA). Dalam dakwaan mantan Wakil Kepala Korps Lalu Lintas (Wakakorlantas) Polri Brigadir Jenderal Polisi Didik Purnomo, Sukotjo disebut memberikan Rp50 juta kepada Didik. Uang diberikan pada 25 Maret 2011 saat Sukotjo datang ke Korlantas menuju ruangan Didik dengan Sukotjo menyerahkan kantong berisi kue brownis Amanda, Cheese Rol dan uang Rp50 juta. Total anggaran untuk pengadaan Driving Simulator Uji Klinik Pengemudi R-2 dan R-4 adalah Rp197,8 miliar dan menyebabkan kerugian negara hingga Rp121,8 miliar. Dalam kasus ini sudah ada tiga terpidana yaitu mantan Kakorlantas Polri Irjen Pol Djoko Susilo yang sedang menjalani hukuman penjara selama 18 tahun dan denda sebesar Rp1 miliar subsidair 1 tahun kurungan berdasarkan putusan kasasi Mahkamah Agung. Selanjutnya direktur PT Citra Mandiri Metalindo Abadi (CMMA) Budi Susanto juga sudah divonis 8 tahun penjara dan denda Rp500 juta ditambah pidana uang pengganti sebesar Rp17,13 miliar dan Didik Purnomo selama 5 tahun penjara ditambah denda Rp250 juta subsider 5 bulan kurungan. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : Korupsi Simulator SIM , joko susilo , Korlantas Polri , hukum , Nasional

Sumber: RimaNews