Rupiah Keluar dari Tekanan, Dolar Melemah ke Rp13.638

Rimanews – Setelah mengalami pelemahan cukup tajam, nilai tukar rupiah kembali menguat terhadap dolar AS. Sentimen positif datang dari rencana pemerintah mengeluarkan paket kebijakan ekonomi jilid kelima. Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan di pasar uang antarbank di Jakarta, Kamis pagi (22/10/2015) menguat sebesar 85 poin menjadi Rp13.638 dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.723 per dolar AS. Baca Juga Raksasa Internet Jepang Investasi Rp 664 Triliun di Amerika Pemerintah Tetapkan Patokan Harga Ayam Rupiah Melemah 47 Poin dari Penutupan Kemarin “Harapan positif bagi pelaku pasar uang terhadap pemerintah yang akan kembali meluncurkan Paket Kebijakan Ekonomi Jilid V menjadi salah satu sentimen psitif bagi pasar uang,” kata Pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara, Rully Nova di Jakarta, Kamis (22/10/2015). Ia mengharapkan bahwa paket kebijakan ekonomi jilid V yang akan diluncurkan dapat direspon positif oleh pelaku pasar keuangan di tengah sentimen eksternal yang cenderung belum mendukung penguatan mata uang di negara-negara berkembang, termasuk rupiah. “Pelaku pasar uang domestik masih dibayangi sentimen eksternal terutama dari rencana bank sentral Amerika Serikat (the Fed) menaikan suku bunga acuannya,” katanya. Menurut dia, penguatan nilai tukar rupiah masih cenderung terbatas menjelang rapat Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada pekan depan mengingat beberapa data ekonomi AS yang telah dirilis menunjukan peningkatan. Ia menambahkan bahwa kondisi ekonomi Tiongkok yang masih melambat juga mempengaruhi mata uang di kawasan Asia, termasuk rupiah. Melemahnya ekonomi Tiongkok dikhawatirkan mempengaruhi laju perekonomian nasional mengingat Indonesia masih memiliki ketergantungan terhadap hasil komoditas. Senior Researcher and Analyst Monex Investindo Futures Albertus CK dalam kajiannya mengemukakan bahwa jika mengasumsikan hasil rapat FOMC pada bulan September lalu yang belum menaikan suku bunga, maka terdapat skenario bahwa bank sentral AS masih mempertimbangkan normalisasi kebijakan moneter pada rapat berikutnya. “Kondisi pasar keuangan saat ini memang masih kurang ideal untuk menaikkan suku bunga dalam rapat FOMC terdekat, namun peluang masih terbuka jika outlook kinerja ekonomi AS tidak mengalami penurunan,” katanya. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : RUPIAH , Keuangan , Ekonomi

Sumber: RimaNews